Isnin, Mei 3

Bahagian 8


Nasir mula bertatih di jalan dakwah dengan dipimpin oleh Zikri, naqib usrahnya. Naqib yang cukup hebat, pada pandangan Nasir. Dan juga sangat cekal. Mana tidaknya, walau anak usrah Cuma 2 orang, usrah tetap diadakan setiap minggu, hanya tiada jika ada sebarang hal yang tak mampu dielak. Itupun dipastikan agar berganti. Tak mungkin Nasir dapat melupakan naqibnya ini. Masih terngiang di benak Nasir nasihat dari Zikri…

“Sir, kerja dakwah ini berat amanahnya. Bukan sembarangan orang yang terpilih untuk memikulnya. Bahkan yang sudah dipilih pun masih boleh tercabut jemputannya. Istiqamah kita pada jalan ini bukan bergantung pada hebatnya pidato kita, bukan bergantung pada tajamnya fikiran kita, bukan juga pada hebatnya idea kita. Namun yang menjadi rantai mengikat kita pada rantaian dakwah ini adalah keikhlasan hati kita. Kenapa kita memilih jalan dakwah ini? Itu kita perlu muhasabah.”

“Kerana orang kah? Maka pabila orang itu keluar, kita juga ikut sama? Kerana kepentingan peribadi kah? Maka pabila tercapainya atau mustahil untuk dicapainya maka kita meninggalkan jalan suci ini? Atau adakah mudah-mudahan kerana akidah? Maka selagi jasad dihuni dengan cahaya akidah selagi itulah kita akan teguh menempuh jalan dakwah ini. Jalan ini penuh duri, Sir. Jangan diharap hamparan sutera lembut di perjalanan. Usah dimimpi wangian harum kasturi di kiri kanan. Yang ada hanyalah duri, kerikil, selumbar bisa yang menembus kaki siapa saja yg menginjaknya. Jalan ini penuh hanyir darah, darah yang akan menjadi saksi di hadapan Allah kelak.”

“Tapi usah lah segala ini menggugat keteguhan cita-cita dakwah kita. Biar jalan ini berlumpur, biar jalan ini berdarah, biar jalan ini beronak duri, kita akan tetap melaluinya. Kerana jalan ini, hanya jalan inilah yang akan menjadi anak tangga kita menuju ghoyatuna… Kita ini umpama pemungut sampah. Sampah yg kita pungut itu ada yang kotor, ada yang berair. Namun itu semua kita ketepi, demi untk memastikan kerja kita sebagai pemungut sampah terlaksana.”

“Ingat Sir, kalau kita berhajat untuk bertemu al-Khalik dengan penuh kemuliaan, tak cukup kita berharap semata pada amalan solat, puasa kita. Dengan dakwah kita inilah, kita menuai benih-benih yang akan kita tuai di sana nanti. Jangan kita berbangga dapat berada di atas jalan dakwah. Kita perlu ingat, mereka yang lebih terdahulu, mereka berdakwah dengan kesungguhan yang tak mampu kita tandingi. Namun di mana mereka sekarang? Tak ada siapapun yang bisa memberi jaminan bahawa ia akan terus berada di jalanan dakwah. Tiada Sir, tiada… Kita semua berada di jalan ini atas jemputn dari al-Malek… Dia yang memberi hidayah, dan dia juga yg mencabut hidayah. Usah kita berbangga dengan asalan kita.”

“Bal’am ibn Baura, siapa dia? Ulamak besar wali Allah. Doanya dimakbul. Hatta tatkala dia berdoa agar Musa disesatkan di padang pasir sekalipun, Allah makbul! Tapi bagaimana akhiran Bal’am? Umpama anjing! Dan Fudhail bin Iyadh, siapa dia asalannya? Kaki zina! Namun akhirannya seorang ulamak besar hingga buah tuturnya menggugur air mata Amirul Mukminin! Akhir Sir, akhir! Bukan awal! Usah kita berhabis masa berfikir apa untuk disumbang pada jalan dakwah ini di masa hadapan. Sebaliknya habiskan dengan berfikir apa kita mampu sumbangkan sekarang. Usah dijamin apa yg tidak kita tahu. Buat saja dahulu selagi kita berada dijalanan ini. Tentang akhiran kita, berserah saja pada Nya…”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan