Rabu, Mac 24

Bahagian 7 - Nas Yang Tu Dah Mati!

“Sir, bangun Sir. Dah lewat ni. Kau tak nak pergi kelas ke?” suara Syukur memecah keheningan pagi. Mengejutkan Nasir dari tidur yang singkat.

“Kelas? Kelas apa pulak?”

“Kau dah lupa? Kan hari ni Dr. Hassan nak buat kelas ganti. Dah, pergi mandi cepat. Aku tunggu kau di kelas.”

“Ah.. malas lah aku nak pergi. Kau kirim salam je dekat Dr. Hassan tu.”

“La dia ni. Kau tak takut kena bar ke?”

“Aku baru ponteng 3 kali kelas orang tua tu...”

“Lantak kau lah.”

Syukur keluar meninggalkan bilik. Syukur adalah teman sebilik Nasir. Dialah antara yang terawal sedar perubahan pada diri Nasir. Mereka berdua memang rapat. Namun mereka agak kontra. Kalau Nasir gila beraktivisme, Syukur langsung tak peduli itu semua. Tapi itu bukanlah halangan kepada persahabatan mereka.

Nasir terus baring di katil. Terasa empuk sungguh katil buruk di pagi begini. Tiba-tiba Nasir teringat pada Nita. Dicapainya handphone, terus dipanggil Nita. Ingin dia mencuba nasib. Mana lah tahu terbuka hati Nita untuk memaafkannya. Lagipun tak kan Nita nak merajuk dengan dia lama-lama.

Lama juga masih belum bersahut. Nasir sudah putus asa pabila terdengar di hujung sana,

Hello?” akhirnya Nita jawab juga panggilan Nasir.

“Kenal saya lagi?” Nasir cuba bergurau.

“Tak kenal. Awak ni siapa?”

“Ala, saya Nasir, yang kacak tu..”

“Eleh, puji diri sendiri.”

“Hehe... Balas jugak ya Nita panggilan Nas... Ingat dah tak kan jawab lagi dah... Nita merajuk lagi dengan Nas?”

“Tak.. Nita dah penat merajuk.. Tak ada makna apa-apa kalau Nita merajuk sampai mati pun... Ni call pagi-pagi, tak ada kelas?”

“Ada. Kelas ganti. Tapi malaslah...”

“Laa, kenapa malas-malas ni?”

“Tak sedap badan lah.”

“Tak sedap badan? Habis macam mana nak berpidato nanti?”

“Pidato? Macam mana Nita tahu?”

Hello, I have Facebook too, okay? Dah keluar iklan..”

“Pidato tetap terus walau apa pun. Merangkak pun Nas sanggup!”

“Nas....”

“Ya?”

“Nas tak takut ke nak terlibat dengan benda macam ni?”

“Kenapa nak perlu takut?” Nasir mula kehairanan.

“Nas kan under scholarship? Nanti kalau kena gantung, macam mana? Siapa yang susah?”

“La, apa pulak kaitan biasiswa dengan apa yang Nas buat ni?”

“Kan dah jelas dalam borang perjanjian yang Nas tak boleh terlibat dalam politik? Nas, sabar lah, belajar dulu! Nita risau!”

“Apa yang Nita risaukan? Nita takut Nas kena buang? Takut biasiswa Nas ditarik balik? Kalau mereka nak tarik, biarkan! Ingat Nas lapar sangat dengan biasiswa tu? Apa, Nita ingat bila Nas terima biasiswa ni, maknanya Nas setuju untuk jadi kuli batak mereka? Buat apa saja yang mereka nak?”

“Tapi....”

“Apa tapi lagi? Biasiswa ni bukan alasan untuk Nas berhenti berjuang bersama mahasiswa!”

“Tapi kan mereka yang tanggung segala perbelanjaan Nas? Hormatlah mereka sikit, jangan jadi orang yang tak mengenang budi!”

“Kenang budi? Nita ingat duit ni duit kerajaan? Nita silap! Ni duit rakyat! Bukan duit mak bapak mereka! Duit ni berasalah dari kertas yang dibuat dari kulit rakyat! Tintanya dari darah rakyat! Air mata rakyat yang melarut tinta itu! Nas belanja duit rakyat, bukan duit kerajaan! Kerajaan dah lama bebankan rakyat dengan macam-macam bebanan! Mereka tak layak nak kata duit ni duit mereka!”

“Tapi Nas, kita ni kan pelajar lagi!”

“Jadi, kalau belajar lagi, kena ikut saja apa yang mereka kata? Angguk saja? Nas bukan ANJING!”

“Nas! Nas sedar tak Nas cakap dengan siapa sekarang ni? Ini Nita, Nas! Nita! Bukan kawan Nas! Ni Nita, kekasih Nas! Betullah apa yang Nita rasa selama ni, memang Nas dah berubah! Nas bukan lagi Nas yang Nita kenal dulu! Mana pergi Nas yang Nita kenal di UiTM dulu? Mana pergi Nas yang sama-sama dengan Nita di Dataran Cendikia dulu? Mana!?”

“Nas itu dah mati! Nas yang tak tahu tujuan hidup, yang hanya tahu berseronok, dah mati! Nas yang terperangkap dalam dunia hedonis remaja itu sudah lama mati, Nita! Nas yang ada sekarang adalah Nas yang tahu apa tujuan hidupnya! Yang tahu bahawa hidup ini untuk berjuang, jadi mahasiswa bukan untuk berseronok di kampus menara gading, tapi untuk berjuang! Berjuang untuk rakyat! Dan memang Nas ini lah yang akan hidup selamanya! Jangan cari lagi Nasi yang lama kerana dia sudah mati! Tak akan hidup lagi!”

“Sampai hati Nas!”

- tuuuuut -

Nita mematikan telefon. Nasir terbaring di katil... Bingung. Kalut. Keliru.

Dan Nita terus bergelinangan air mata...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan