Sabtu, Mac 26

Bahagian 11 - Si Buta Cari Cincin

Kesibukan kota raya sesekali menghiburkan Nasir. Melihat gelagat manusia-manusia melalui arus kehidupan masing-masing. Ada yang gembira. Ada yang marah. Ada yang sedih. Dan petang itu, sekali lagi Nasir menyaksikan kisah kehidupan di kota raya. Petang Jumaat menzahirkan pelbagai jenis manusia di sekitar Jalan Masjid India, terutama di bazar yang sentiasa penuh dengan manusia. Ada yang berjalan, ada yang berlari, ada yang duduk, dan tak lupa juga yang terbaring. Turun saja dari Stesen LRT, maka kelihatanlah insan-insan yang menagih simpati dari penduduk bumi. Ada yang duduk di tangga menjual tisu. Ada yang bermain muzik sambil menadah topi. Ada juga, yang terbaring, dengan tubuh penuh luka, mengharap secebis kasih sayang. Oh, dunia memang sebegini.

Alam ini memang seimbang. Jika ada yang ketawa, pasti ada juga yang menangis. Jika ada yang kaya, pasti ada juga yang miskin. Nasir memerhatikan semua ini dengan pandangan yang sayu. Kadang-kadang kasihan, kadang-kadang terganggu juga. Manusia, begitulah. Melihat yang indah saja yang ia mahu. Keluar yang jelek, terus dipaling wajah ke arah yang lain. Sesekali, dihulur juga not kertas buat yang bertuah.

Jika dulu Nasir berpegang pada prinsip bahawa selagi pengemis dihulur wang, selagi itu ia tidak akan maju. Tapi kesedaran tentang kesusahan insan-insan di bumi membuat Nasir merubah pemikirannya. Memang, pengemis itu umpama parasit yang mengharap manfaat tanpa bekerja, namun bagi Nasir, dirinya sudah terlalu bertuah, apalah sangat jika dia membantu pengemis-pengemis ini. Sekurangnya dia sudah menyumbang untuk mereka. Apa mereka mahu buat selepas itu, itu antara mereka dengan Tuhan. Bak kata Gibran, syiling emas yang dihulur kepada tangan yang menadah, adalah umpama jambatan yang menghubung kita dengan-Nya.

Kesibukan di sekitar Wisma Yakin menggamit kembali ingatan Nasir kepada Nita. Pertemuan mereka yang bermula di depan SOGO, akhirnya terbawa ke Pustaka Indonesia. Nita yang ketika itu pertama kali ke sini, memang kelihatan agak janggal. Maklum saja, apa yang Nita boleh cari di sini? Buku? Apa yang menarik dengan buku? Jika buku di kuliyah pun Nita tinggalkan, apatah lagi buku-buku ar-Rumi, Rendra, Pramoedya. Siapa mereka semua?

Suasana suram di Pustaka Indonesia petang itu menambah sayu di hati Nasir. Segala yang ada di sini, membawa ingatannya kepada Nita. Kenapa susah benar untuk Nasir melupakan Nita? Sudah lama Nita tidak menghubungi Nasir. Sampai bila Nita? Hati kecil Nasir berbisik...

Pustaka Indonesia sememangnya merupakan tempat untuk Nasir mencari ketenangan dari kesibukan dunia. Melihat buku-buku, menimbul ghairah di hati Nasir. Nasir sememangnya teruja melihat buku-buku yang tersusun kemas di rak-raknya. Paling depan, buku-buku tentang akhir zaman. Kemudian jihad, dengan wajah Imam Samudera paling menonjol. “jika ada yang mempersoalkan jihadku”. Wah, tegas bunyinya. Namun Nasir agak tidak berminat untuk membaca buku sebegini. Selepas itu ada pula buku-buku sastera. Rak yang paling digemari Nasir. Paling atas, buku-buku terjemahan. Di tengah-tengah buku-buku Chairil Anuwar. Paling bawah, buku-buku Hamka. Namun Nasir agak hampa kerana buku-buku Hamka tiada yang baru.

“Di Indonesia buku-buku Hamka sudah tak dikeluarkan lagi. Yang adapun Cuma Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dan Di Bawah Lindungan Kaabah.” jawab penjaga bila ditanya Nasir.

Lebih ke belakang lagi, ada rak Pramoedya, Rendra. Di sebelah kiri dipenuhi buku-buku falsafah. Islam Liberal. Sufi. Sebelah kanan pula ada rak khas buat al-Qardhawy. Banyak juga buku-buku yang mencurigakan pada akal Nasir. Contohnya, buku yang membela Siti Jenar. Manusia yang dihukum bunuh oleh Wali Songo. Kisahnya mirip kisah al-Hallaj. Namun selagi tak membaca, selagi itu Nasir tak berhak memberi sebarang komen. Biarlah dulu, nanti ada peluang, akan dibaca semua.

Tapi malangnya petang itu buku-buku ini umpama mengejek kesepian dalam jiwa Nasir. Semenjak konflik dengan Nita bermula, Nasir sentiasa tidak tenang. Ke sana resah, ke sini gelisah! Masih terngiang-ngiang di telinga Nasir. Masih jelas kelihatan di mata Nasir bagaimana pada hari itu Nita satu-satu bertanya tentang buku-buku di situ. Dan sememangnya Nasir telah mebuat satu kesilapan dengan membawa Nita ke sini kerana hingga sekarang, semangat Nita masih ada dan kerana itu, hati Nasir bergolak!

Kadang-kadang Nasir cuba mencari Tuhan. Tapi, akalnya bertanya seakan mengejek. Kau mahu mencari Tuhan? Lupa engkau yang engkau pernah berkata agama itu cuma candu? Dalam setiap pencarian, akal Nasir sentiasa menang. Kerana itu, bagaimana dicuba, ketengangan tak juga kunjung tiba. Umpama sibuta kehilangan cincin di malam gelap.

“Nasir memang berani lah.” Nasir terkenang kembali persoalan-persoalan Nita.

“Berani? Maksud Nita?”

“Ya lah, Nita tengok tulisan-tulisan Nasir, semua menentang kerajaan. Nasir tak takut?”

“Apa yang nak ditakutkan? Kan kita ada kebebasan untuk bersuara. Gunalah sebaiknya.”

“Haritu Nita tengok gambar Nasir semasa demonstrasi. Kenapa Nasir sanggup ambil risiko? Kalau kena tangkap? Tak susah?”

“Haha. Hidup segalanya ada risiko. Tapi risiko itu nampak kecil, jika kita percaya dengan apa yang kita perjuangkan.”

Ah... celaka betul bila hati diselubungi kenangan semalam. Nasir ke sana ke mari. Tak mampu lagi Nasir mencari ketenangan di sini. Nasir keluar, bertembung dengan penjaga Pustaka Indonesia. Masing-masing berbalas senyum.

Keluar dari Wisma Yakin, Nasir melihat suasana sibuk di bazar Masjid India. Azan berkumandang. Nasir melaju langkah. Perut menjerit minta diisi. Namun Nasir biarkan saja. Selera sudah dimatikan oleh hati yang tidak tenang. Nasir berjalan dan terus berjalan. Tiada hala tuju. Ke mana yang ia mahu, ke situ ia membelok. Umpama layang terputus tali. Umpama lalang ditiup angin.

Rabu, Disember 8

Bahagian 10 - Cinta & Cahaya

Cinta takkan wujud dengan sendirinya. Seperti panah yang berbusur dan bersasaran, maka begitulah juga cinta. Cinta akan wujud jika ada dua jiwa, dua jasad, dua keadaan yang berbeza. Cinta seorang manusia kepada dirinya sendiri, tidaklah boleh dikatakan sebagai cinta dengan erti yang sebenarnya. Kerana cinta itu perlu dinikmati, perlu dirasai, perlu dijiwai dan paling penting, ia perlu menjadikan orang yang bercinta itu seperti cahaya, bisa menerangi jiwa-jiwa lain.

Begitulah gerangannya Nasir. Perasaan cinta yang ada dalam dirinya, tidak wujud kalau tidak kerana Nita. Kerana Nita lah, Nasir mula merasai satu perasaan yang tak pernah dirasainya sebelum ini. Perasaan yang tak mungkin bisa dirungkai dengan kata-kata. Bagaimana mahu dirungkai dengan kata-kata bilamana perasaan itu hanya mahu kekal dalam hati. Ke otak pun ia tidak mahu. Kerana itu lah orang bercinta hanya mengikut gerak hati, jarang mengikut kata akal.

Nita, sampai bila nak mendiamkan diri?

Bisik hati Nasir.

“SOGO! SOGO!” jeritan konduktor bas mengejutkan Nasir dari lamunan.

Seperti biasa, tiba hujung minggu, Nasir akan menaiki bas ke SOGO. Dari SOGO, Nasir akan berjalan kaki ke tempat kegemarannya, Pustaka Indonesia. Tidak lah berapa jauh jarak sekadar 15 minit perjalanan. Nasir turun dari bas berjalan menuju ke gerai akhbar di depan Kompleks Pertama. Mahu beli akhbar. Tidak seronok jika tidak membaca akhbar. Lebih-lebih lagi dalam suasana negara yang menarik. Di sini lompat, di situ lompat, di sana pilihan raya. Macam-macam.

Selesai membayar, Nasir memasukkannya ke dalam beg sandang yang selalu menemaninya ke mana-mana. Mudah untuk menyimpan barang. Kata Nasir bila ditanya kenapa.

Dari kejauhan, Nasir melihat seseorang yang dikenalinya.

Diakah? Ahh.. Tak mungkin.

Nasir menggosok-gosok mata yang sudah rabun.

Memang dia!

Sambil tersenyum, Nasir melajukan langkah menuju susuk tubuh tadi.

“Assalamualaikum.” Sapa Nasir sambil menguntuk senyum.

“Eh, Nas!” balas manusia itu.

“Amboi, terkejut sangat nampak, sampai salam pun tak jawab.” Nasir mengusik.

“Nas buat apa kat sini?”

“Eh, ini kan negara demokrasi. Ikut suka la nak pergi mana.” Nasir makin mengusik. “Nita nak pergi mana?” tanya Nasir.

Itulah pertama kali Nasir bertemu Nita sejak terpisah selepas tamat Program Asasi. Dan itu lah yang pertama dan terakhir.

“Alah, orang perempuan, nak pergi mana lagi, Jalan TAR lah.” Balas Nita lembut.

“Buat apa?” tanya Nasir lurus.

“Buat apa lagi kalau pergi Jalan TAR kalau tak borong tudung!” Nita membalas lagi sambil ketawa melihat lagak Nasir yang seolah tak tahu apa-apa.

“Oh.. Seorang je? Mana lagi kawan yang lain?” Nasir mengubah topik.

“Kalau jalan tak ada kawan tak boleh ke?” Nita bertanya kembali.

“Tak lah. Orang perempuan kan suka ramai-ramai..”

“Saja, nak rasa juga jalan sendirian. Boleh layan perasaan.” Kata Nita. “Nas nak ke mana? Rajin keluar hujung minggu?”

“Nas nak pergi kedai buku kejap. Nak ikut?”

“Amboi, ajak anak dara orang jalan-jalan. Dah pandai sekarang ek?” Nita mengusik lagi.

“Haha. Habis tu? Tak kan nak jalan-jalan dengan mak janda?”

“Hrmmm boleh jugak. Nita pun tak ada hal hari ni. Dekat mana kedai tu?”

“Dekat Wisma Yakin. Dekat Jalan Masjid India. Agak tersorok kedai tu. Tak popular pun.”

“Ek? Kalau tak popular macam mana Nas boleh tahu pulak?” soal Nita.

“Ada la cable-cable. Haha” Nasir berseloroh.

“Jom lah, nanti lewat pulak” sambung Nasir.

Pustaka Indonesia memang kurang popular. Tidak segah kedai seperti MPH, Borders dan Kinokuniya. Lokasinya pun tersorok dari pandangan luar. Jika tidak rajin mencari, memang selamanya tak akan jumpa toko buku ni. Maklum saja, siapa yang akan ke Wisma Yakin? Mahu cari apa? Kerana itu, hanya ulat buku yang tahu kedai sebegini. Kedai yang sering dipandang sebelah mata dek kerana tidak segah gedung buku yang lain. Uniknya kedai ini, kebanyakan buku, sesuai dengan namanya, datang dari Indonesia. Buku-buku yang bagus, namun tidak terdapat di kedai lain. Dari karya-karya falsafah al-Ghazali, Abu Hassan al-Asy’ari hinggalah ke karya-karya sastera Chairil Anwar dan Khalil Gibran. Semua dari Indonesia, yang memang gah dengan budaya penterjemahan.

Di sinilah kurangnya Bahasa Melayu jika dibandingkan dengan Bahasa Indonesia. Para akademia di Indonesia sangat cinta akan bahasa mereka maka mereka merasa terpanggil untuk menterjemah karya-karya hebat ke dalam bahasa mereka. Hasilnya, warga Indonesia, walau tak mampu berbahasa Arab, Parsi, Urdu, Inggeris, tetap mampu mencedok ilmu yang tak ternilai ini hasil usaha penterjemahan. Jika dilihat di Malaysia, usaha penterjemahan sangat lemah. Akibatnya, lahir dasar seperti PPSMI yang sangat aneh bagi Negara yang sudah 50 tahun mencapai kemerdekaan. Kita punya bahasa yang hebat, namun malang tidak punya ramai akademia yang merasa hebat berbahasa Melayu.

“Nas ni pelik lah.” Pertanyaan Nita mengejutkan lamunan Nasir.

“Pelik?” Nasir kehairanan sambil mengedutkan dahi.

“Ya, pelik. Tengok buku-buku ni, mana ada lagi orang nak baca buku macam ni.” Jawab Nita sambil mengangkat karya Chairil Anwar.

Nasir tersenyum mendengar luahan Nita. Memang begitulah kebanyakan remaja hari ini. Hanya berminat dengan karya-karya penulis kontemporari. Kalau klasik pun, yang dikenal cuma Shakespeare. Tidak pelik jika kita tidak menemui seorang remaja yang mengenali nama-nama seperti Chairil Anwar, Pramoedya, Hamka, Tongkat Warrant dan lain-lain nama besar dunia kesusasteraan Nusantara.

“Buku sebegini, walau tak ada orang nak baca, tetap agung sepanjang zaman. Hanya yang tahu yang akan menghargai buku sebegini. Nita tahu, penulis sebegini menulis lebih kerana cinta akan bangsa, bukan cinta akan duit. Kerana itu, membaca karya mereka seperti mendengar mereka sendiri yang bercerita. Semangat itu ada!” hujah Nasir.

“Siapa yang ajar Nas baca buku-buku macam ni?”

“Hamka.” Balas jawapan Nasir.

“Hamka? Macam mana Hamka pulak yang ajar Nas? Dia kenal Nas ke?” Nita terpinga-pinga.

“Haha.. Nita ni lurus betul.” Nasir tersenyum melihat gelagat Nita.

“Cepatlah Nas, Nita tanya betul-betul ni!” Nita memanjangkan muncung.

“Semasa di Asasi dulu, Nas membaca karya Hamka, Di Bawah Lindungan Kaabah. Sungguh mengagumkan! Tak pernah, sepanjang 18 tahun Nas hidup, Nas membaca buku yang sebegini hebat. Setiap patah ayat mencetuskan rasa kagum Nas kepada Hamka. Sejak dari itu, Nas mula ketagih dengan karya-karya Hamka. Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Merantau Ke Deli, dan banyak lagi novel-novel Hamka yang melemaskan Nas. Sejak itulah, Nas mula berminat untuk membaca buku-buku kesusasteraan. Dari Hamka, Nas beralih pula pada penulis lain seperti A. Samad Said, Usman Awang, Nizami, Chairil Anwar, nama-nama besar! Dan kerana buku Di Bawah Lindungan Kaabah juga lah, Nas tidak lagi memandang rendah pada sastera Melayu.”

“Oh, patutlah..” perlahan Nita bersuara.

“Patulah apa?” tanya Nasir.

“Dulu Nas pernah kan, tulis puisi di Friendster? Menarik, Nas buat sendiri?”

“Ya, selepas diilham oleh penulisan Hamka. Sejak dari itu juga, Nas mula sedikit-sedikit belajar menulis puisi.”

Sebenarnya, bukan Nasir sahaja yang terkena dengan penangan Buya Hamka, malah Sasterawan Negara, Pak Samad juga pernah mengakui bahawa karya Buya, Di Bawah Lindungan Kaabah, adalah antara buku yang paling mengharu dan memilu hatinya. Malah tiada bandingan. Begitulah, penangan seorang penulis yang juga ulamak.

Ahad, September 19

Bahagian 9 - Cinta Kah Ini?

Guruh berdentuman di langit senja diiringi hujan lebat membasahi bumi Gombak. Habis baju aku! Getus Nasir. Berjalan kaki dari kuliyah memang sangat memeritkan apabila hujan turun. Lebih-lebih lagi bila yang di tangan adalah buku yang berharga ratusan! Tapi apakan daya, bukan Nasir tidak mahu berkenderaan, tapi keadaan dirinya masih belum mengizinkan untuk dia memiliki sebuah kenderaan untuk menghantarnya ke mana-mana. Tiba di bilik, Nasir segera membersih diri dan menyediakan Nescafe panas buat menghangatkan badan dari kesejukan hujan. Sambil menghirup Nescafe, Nasir membuka laptop. Ahhh... Hujan-hujan begini line mesti sangkut. Sekali lagi Nasir mengeluh mengejek hujan.

Setelah berkali-kali mencuba, line internet tetap tergendala. Nasir putus asa, dan menolak ke tepi laptop. Baca buku bagus juga. Nasir membelek-belek buku-buku yang ada di rak. Dicapainya buku “Dari Perbendaharaan Lama” karya Buya Hamka. Dibelek-belek dengan bersahaja. Sudah dibaca buku ini lama dahulu, sejak di Asasi Undang-Undang lagi. Nasir membelek-belek hingga sampai ke satu bahagian, begini kata Buya Hamka, “Tidak akan hilang Melayu di dunia. Melayu tetap, berseri, berpalun dan berpilin dalam jiwa kita, kita pupuk dalam Indonesia yang merdeka, kita pupuk dalam Malaysia yang merdeka!”

Nah, dalam sekali maksudnya. Kesal rasanya apabila insan seperti Buya Hamka ini tidak banyak lagi hidup di zaman yang penuh kekeliruan ini. Insan yang berfikir jauh seperti Buya Hamka sangat berguna, dalam menilai kembali hubungan antara Indonesia dan Malaysia. Sudah banyak kali tercetus ketegangan antara dua negara. Negara yang hampir bersatu di bawah panji Sang Saka Merah Putih dengan nama Melayu Raya. Nasir sering mengeluh melihat angkuhnya manusia yang lupa akan sejarah asal-usulnya. Indonesia dan Malaysia itu bersaudara, kenapa perlu bersengketa? Mujurlah, hanya segelintir yang ekstrim dalam mencabar keteguhan tali persaudaraan antara dua negara serumpun sebangsa ini.

Nasir letak kembali buku di rak. Sambil memandang ke luar jendela memandang air yang hampir memenuhi longkang, ingatan Nasir kembali kepada peristiwa yang berlaku dulu. Peristiwa yang agak memberi bekas dalam hatinya.

Nasir ketika itu baru tiba di UIA. Masih belum punya rakan. Dan kesunyian hidup bersendirian membawa Nasir kembali kepada kenangan di Asasi Undang-Undang. Setahun bersama, akhirnya semua rakannya membawa haluan masing-masing. Ada yang memilih ke Universiti Malaya, ada yang akur membawa diri ke Universti Utara Malaysia. Semua sudah tidak bersama. Dan Nasir, entah mengapa, memilih untuk ke UIA. Dan di UIA, tidak ramai rakannya dari kalangan Asasi Undang-Undang.

Dan dari kesunyian ini, Nasir cuba untuk menghubungi kembali rakan lamanya, Nita. Nita dan Nasir berkawan rapat. Namun “lost contact” seketika ketika dalam kekalutan untuk mengurus diri untuk ke menara gading. Ketika di UiTM dulu, mereka sering bersama menyiapkan tugasan yang diberi. Mereka seperti kekasih, kata rakan-rakan. Namun bagi Nasir, Nita hanyalah rakan. Walaupun begitu, tanpa pengetahuan Nasir, Nita menyimpan perasaan terhadapnya. Namun apa boleh buat, Nita agak malu untuk meluahkan perasaannya kepada Nasir. Dan mereka kekal berkawan sahaja hinggalah tamat pengajian di UiTM.

Nasir mula menghubungi Nita dengan mengucapkan selamat hari jadi kepadanya. Alangkah sukanya Nita, apabila menerima ucapan dari Nasir, lebih-lebih lagi Nasir adalah yang pertama. Dan sejak dari itu, hubungan antara mereka terjalin kembali. Dan dari rakan, naik pula kepada rakan baik. Bagi Nasir, tidak pernah di merasa dekat dengan seorang gadis, seperti hari ini. Jika di UiTM dahulu dia menganggap hubungannya sekadar rakan kuliyah, sekarang, lain yang dirasanya. Adakah ini yang dikatakan cinta? Sering Nasir bertanya soalan ini kepada dirinya sendiri. Dan dirinya sering pula menjawab, “Tidak mungkin Nita akan mencintai orang seperti mu. Kalau ada pun, hanya sekadar cinta seorang rakan kepada rakannya.” Dan pemikiran inilah, yang sering membarah dalam hati Nasir. Membarah kerana seketika dia merasakan bahawa dia mencintai Nita, dan Nita pula mencintainya. Namun seketika pula dia merasakan bahawa tidak mungkin dia dicintai Nita. Namun, seperti kata Hamka, kemustahilan itulah yang membenihkan cinta.

Nasir tidak berani untuk meluahkan perasaannya kepada Nita, bimbang jika cintanya ditolak. Dan kerana rapatnya mereka, mereka sering juga berkongsi masalah. Dari masalah biasa, masalah kuliyah, hinggalah ke masalah berkaitan hati.Dan Nita lah yang sering membawa permasalahan hati ke penghadapan Nasir. Nita sudah pernah punyai kekasih hati. Namun kekasih hatinya ini, yang walaupun kini sudah bergelar “ex”, seolah tidak mahu berhenti menyusahkan hidup Nita. Boleh dikatakan setiap dua minggu, ada saja salahnya Nita. Dan sikapnya yang suka mengkeji mematahkan hati Nita dan sering pula memeras air matanya. Dan Nasir, sebagai seorang rakan, setia menemani Nita mendengar segala luahan hatinya. Nasir sering juga menasihati Nita walaupun dia sendiri tidak pernah menghadapi situasi sebegini.

Isnin, Mei 3

Bahagian 8


Nasir mula bertatih di jalan dakwah dengan dipimpin oleh Zikri, naqib usrahnya. Naqib yang cukup hebat, pada pandangan Nasir. Dan juga sangat cekal. Mana tidaknya, walau anak usrah Cuma 2 orang, usrah tetap diadakan setiap minggu, hanya tiada jika ada sebarang hal yang tak mampu dielak. Itupun dipastikan agar berganti. Tak mungkin Nasir dapat melupakan naqibnya ini. Masih terngiang di benak Nasir nasihat dari Zikri…

“Sir, kerja dakwah ini berat amanahnya. Bukan sembarangan orang yang terpilih untuk memikulnya. Bahkan yang sudah dipilih pun masih boleh tercabut jemputannya. Istiqamah kita pada jalan ini bukan bergantung pada hebatnya pidato kita, bukan bergantung pada tajamnya fikiran kita, bukan juga pada hebatnya idea kita. Namun yang menjadi rantai mengikat kita pada rantaian dakwah ini adalah keikhlasan hati kita. Kenapa kita memilih jalan dakwah ini? Itu kita perlu muhasabah.”

“Kerana orang kah? Maka pabila orang itu keluar, kita juga ikut sama? Kerana kepentingan peribadi kah? Maka pabila tercapainya atau mustahil untuk dicapainya maka kita meninggalkan jalan suci ini? Atau adakah mudah-mudahan kerana akidah? Maka selagi jasad dihuni dengan cahaya akidah selagi itulah kita akan teguh menempuh jalan dakwah ini. Jalan ini penuh duri, Sir. Jangan diharap hamparan sutera lembut di perjalanan. Usah dimimpi wangian harum kasturi di kiri kanan. Yang ada hanyalah duri, kerikil, selumbar bisa yang menembus kaki siapa saja yg menginjaknya. Jalan ini penuh hanyir darah, darah yang akan menjadi saksi di hadapan Allah kelak.”

“Tapi usah lah segala ini menggugat keteguhan cita-cita dakwah kita. Biar jalan ini berlumpur, biar jalan ini berdarah, biar jalan ini beronak duri, kita akan tetap melaluinya. Kerana jalan ini, hanya jalan inilah yang akan menjadi anak tangga kita menuju ghoyatuna… Kita ini umpama pemungut sampah. Sampah yg kita pungut itu ada yang kotor, ada yang berair. Namun itu semua kita ketepi, demi untk memastikan kerja kita sebagai pemungut sampah terlaksana.”

“Ingat Sir, kalau kita berhajat untuk bertemu al-Khalik dengan penuh kemuliaan, tak cukup kita berharap semata pada amalan solat, puasa kita. Dengan dakwah kita inilah, kita menuai benih-benih yang akan kita tuai di sana nanti. Jangan kita berbangga dapat berada di atas jalan dakwah. Kita perlu ingat, mereka yang lebih terdahulu, mereka berdakwah dengan kesungguhan yang tak mampu kita tandingi. Namun di mana mereka sekarang? Tak ada siapapun yang bisa memberi jaminan bahawa ia akan terus berada di jalanan dakwah. Tiada Sir, tiada… Kita semua berada di jalan ini atas jemputn dari al-Malek… Dia yang memberi hidayah, dan dia juga yg mencabut hidayah. Usah kita berbangga dengan asalan kita.”

“Bal’am ibn Baura, siapa dia? Ulamak besar wali Allah. Doanya dimakbul. Hatta tatkala dia berdoa agar Musa disesatkan di padang pasir sekalipun, Allah makbul! Tapi bagaimana akhiran Bal’am? Umpama anjing! Dan Fudhail bin Iyadh, siapa dia asalannya? Kaki zina! Namun akhirannya seorang ulamak besar hingga buah tuturnya menggugur air mata Amirul Mukminin! Akhir Sir, akhir! Bukan awal! Usah kita berhabis masa berfikir apa untuk disumbang pada jalan dakwah ini di masa hadapan. Sebaliknya habiskan dengan berfikir apa kita mampu sumbangkan sekarang. Usah dijamin apa yg tidak kita tahu. Buat saja dahulu selagi kita berada dijalanan ini. Tentang akhiran kita, berserah saja pada Nya…”

Rabu, Mac 24

Bahagian 7 - Nas Yang Tu Dah Mati!

“Sir, bangun Sir. Dah lewat ni. Kau tak nak pergi kelas ke?” suara Syukur memecah keheningan pagi. Mengejutkan Nasir dari tidur yang singkat.

“Kelas? Kelas apa pulak?”

“Kau dah lupa? Kan hari ni Dr. Hassan nak buat kelas ganti. Dah, pergi mandi cepat. Aku tunggu kau di kelas.”

“Ah.. malas lah aku nak pergi. Kau kirim salam je dekat Dr. Hassan tu.”

“La dia ni. Kau tak takut kena bar ke?”

“Aku baru ponteng 3 kali kelas orang tua tu...”

“Lantak kau lah.”

Syukur keluar meninggalkan bilik. Syukur adalah teman sebilik Nasir. Dialah antara yang terawal sedar perubahan pada diri Nasir. Mereka berdua memang rapat. Namun mereka agak kontra. Kalau Nasir gila beraktivisme, Syukur langsung tak peduli itu semua. Tapi itu bukanlah halangan kepada persahabatan mereka.

Nasir terus baring di katil. Terasa empuk sungguh katil buruk di pagi begini. Tiba-tiba Nasir teringat pada Nita. Dicapainya handphone, terus dipanggil Nita. Ingin dia mencuba nasib. Mana lah tahu terbuka hati Nita untuk memaafkannya. Lagipun tak kan Nita nak merajuk dengan dia lama-lama.

Lama juga masih belum bersahut. Nasir sudah putus asa pabila terdengar di hujung sana,

Hello?” akhirnya Nita jawab juga panggilan Nasir.

“Kenal saya lagi?” Nasir cuba bergurau.

“Tak kenal. Awak ni siapa?”

“Ala, saya Nasir, yang kacak tu..”

“Eleh, puji diri sendiri.”

“Hehe... Balas jugak ya Nita panggilan Nas... Ingat dah tak kan jawab lagi dah... Nita merajuk lagi dengan Nas?”

“Tak.. Nita dah penat merajuk.. Tak ada makna apa-apa kalau Nita merajuk sampai mati pun... Ni call pagi-pagi, tak ada kelas?”

“Ada. Kelas ganti. Tapi malaslah...”

“Laa, kenapa malas-malas ni?”

“Tak sedap badan lah.”

“Tak sedap badan? Habis macam mana nak berpidato nanti?”

“Pidato? Macam mana Nita tahu?”

Hello, I have Facebook too, okay? Dah keluar iklan..”

“Pidato tetap terus walau apa pun. Merangkak pun Nas sanggup!”

“Nas....”

“Ya?”

“Nas tak takut ke nak terlibat dengan benda macam ni?”

“Kenapa nak perlu takut?” Nasir mula kehairanan.

“Nas kan under scholarship? Nanti kalau kena gantung, macam mana? Siapa yang susah?”

“La, apa pulak kaitan biasiswa dengan apa yang Nas buat ni?”

“Kan dah jelas dalam borang perjanjian yang Nas tak boleh terlibat dalam politik? Nas, sabar lah, belajar dulu! Nita risau!”

“Apa yang Nita risaukan? Nita takut Nas kena buang? Takut biasiswa Nas ditarik balik? Kalau mereka nak tarik, biarkan! Ingat Nas lapar sangat dengan biasiswa tu? Apa, Nita ingat bila Nas terima biasiswa ni, maknanya Nas setuju untuk jadi kuli batak mereka? Buat apa saja yang mereka nak?”

“Tapi....”

“Apa tapi lagi? Biasiswa ni bukan alasan untuk Nas berhenti berjuang bersama mahasiswa!”

“Tapi kan mereka yang tanggung segala perbelanjaan Nas? Hormatlah mereka sikit, jangan jadi orang yang tak mengenang budi!”

“Kenang budi? Nita ingat duit ni duit kerajaan? Nita silap! Ni duit rakyat! Bukan duit mak bapak mereka! Duit ni berasalah dari kertas yang dibuat dari kulit rakyat! Tintanya dari darah rakyat! Air mata rakyat yang melarut tinta itu! Nas belanja duit rakyat, bukan duit kerajaan! Kerajaan dah lama bebankan rakyat dengan macam-macam bebanan! Mereka tak layak nak kata duit ni duit mereka!”

“Tapi Nas, kita ni kan pelajar lagi!”

“Jadi, kalau belajar lagi, kena ikut saja apa yang mereka kata? Angguk saja? Nas bukan ANJING!”

“Nas! Nas sedar tak Nas cakap dengan siapa sekarang ni? Ini Nita, Nas! Nita! Bukan kawan Nas! Ni Nita, kekasih Nas! Betullah apa yang Nita rasa selama ni, memang Nas dah berubah! Nas bukan lagi Nas yang Nita kenal dulu! Mana pergi Nas yang Nita kenal di UiTM dulu? Mana pergi Nas yang sama-sama dengan Nita di Dataran Cendikia dulu? Mana!?”

“Nas itu dah mati! Nas yang tak tahu tujuan hidup, yang hanya tahu berseronok, dah mati! Nas yang terperangkap dalam dunia hedonis remaja itu sudah lama mati, Nita! Nas yang ada sekarang adalah Nas yang tahu apa tujuan hidupnya! Yang tahu bahawa hidup ini untuk berjuang, jadi mahasiswa bukan untuk berseronok di kampus menara gading, tapi untuk berjuang! Berjuang untuk rakyat! Dan memang Nas ini lah yang akan hidup selamanya! Jangan cari lagi Nasi yang lama kerana dia sudah mati! Tak akan hidup lagi!”

“Sampai hati Nas!”

- tuuuuut -

Nita mematikan telefon. Nasir terbaring di katil... Bingung. Kalut. Keliru.

Dan Nita terus bergelinangan air mata...

Isnin, Mac 22

Bahagian 6 - Gegar Sudut Pidato!

“Esok jangan lupa, gegar sudut pidato!”

Tiba-tiba terngiang di kepalanya pesanan seniornya, Muhsin. Muhsin seniornya yang masih menghargai bakatnya. Jika kebanyakan ahli Kelab Cegah Mungkar (KCM) semakin menjauh, Muhsin tetap percaya pada Nasir. Buktinya, esok Nasir diberi peluang untuk menggegar pentas sudut pidato. Sudut pidato di UIA ini panjang sejarahnya. Dulu pernah ada, tapi diharamkan. Kini dibuka kembali. Semua kerana pindaan AUKU. Namun di awal pembukaan semula dulu sudut pidato ini agak hambar. Hanya isu umat sahaja yang dilaung. Maklumlah, universiti antarabangsa. Perlulah pidato yang berputar atas isu umat seantero dunia. Tapi ini sememangnya bukan taste KCM dan aktivis mahasiswa lain. Mereka mahu lebih! Dan tidak juga mereka punya masa untuk meneliti peraturan dan garis panduan sudut pidato ini. Bagi mereka, cabar kebebasan semaksimum mungkin. Tidak perlu fikir batasnya. Cakap sahaja. Laung sahaja apa isu pun. Jika Pentadbir tidak suka, itu tugas mereka untuk mengingatkan. Dan dengan sikap dan semangat inilah sudut pidato mulai panas. Nasir masih ingat lagi semasa kecoh isu Himpunan Mahasiswa dulu, ada pihak yang melarang mahasiswa menyertainya atas alasan tidak boleh bercakap tentang politik. Apa lagi, KCM terus membidas dengan menggunakan sudut pidato. Sudut pidato yang mulanya terletak di hadapan Bank Islam, diangkat beramai-ramai. Dijunjung hingga ke hadapan Darul Hikmah. Berbekalkan sebiji hailer, satu demi satu pimpinan KCM berpidato membidas pihak yang kurang ajar menghina mahasiswa itu. Namun tak sampai 30 minit, datang juga pengawal keselamatan menyuruh sudut pidato dihentikan. Suasana yang sudah sedia panas bertukar tegang kerana yang hadir menadah telinga bukan sikit anak, tapi hampir 300 orang. Semua bertambah semangat dicucuk dengan ucapan yang berapi-api. Mahu sahaja mereka menempeleng pengawal keselamatan yang berlagak tu. Namun demi keselamatan bersama, pimpinan KCM akur dan mula mengarahkan hadirin untuk bersurai.

Dan kerana ini, KCM menerima padah apabila tiga pimpinan tertinggi KCM termasuk Hisyam dan Muhsin dikenakan tindakan tata tertib. Kecoh juga dunia mahasiswa ketika itu. Dan menteri yang sepatutnya menjaga kebajikan mahasiswa hanya diam membisu. Tak mahu campur tangan dalam urusan universiti katanya. Tapi itu sedikitpun tak mematahkan semangat mereka. Malah semakin rancak pula mereka berpidato. Dari isu lubang tandas sampailah kepada isu cukai. Semua isu mereka sapu. Semua pidato dibuat atas pentas mahasiswa, bukan kerana pengaruh mana-mana pihatk. Dan kerana peristiwa ini, bertambahlah kagum Nasir kepada Hisyam dan Muhsin.

Dan esok sudut pidato akan bergema lagi. Isu yang akan dibincang adalah mengenai Goods & Service Tax yang hangat diperkatakan sekarang. Orang sudah dengar kata kerajaan. Sudah pula dengar kata pembangkang. Kini giliran mahasiswa pula menyuarakan pandangan mereka. Dan Muhsin beriya-iya mahu Nasir menjadi salah seorang pemidatonya. Walaupun tak disenangi oleh ahli KCM yang lain, Muhsin tetap bertegas. Dia malah mengugut untuk tidak turut serta dalam sudut pidato itu. Mengingat pada kehebatan Muhsin berpidato terpaksalah KCM akur dengan desakan Muhsin. Nasir juga menolak sebaik diberitahu oleh Muhsin. Namun dengan tegas Muhsin mengingatkan, “Ini perintah, bukan jemputan.” Terdiam Nasir. Nasir memang tak sanggup untuk membantah Muhsin. Dia sangat menghormati Muhsin sebagai salah seorang yang telah banyak membantunya. Terpaksalah Nasir terima saja pelawaannya. Fikir Nasir, ada baiknya dia turut serta esok. Bolehlah dia menyampaikan idea yang sudah bersawang dalam otaknya. Namun satu sahaja yang merisaukan Nasir, apa agaknya reaksi ahli KCM yang lain apabila melihatnya berpidato di sudut pidato yang cukup sinonim dengan KCM itu? “Ah, itu pentas mahasiswa, bukan KCM punya!” Nasir cuba memujuk hati.

Nasir cuba memejam mata namun segar benar rasanya malam ini. Jam sudah 3 pagi. Dipusing kiri, tidak kena. Dipusing ke kanan, kekok. Akhirnya Nasir bangun, dibuka kembali lampu di meja studynya. Dicapainya novel “Laila Majnun” yang dibelinya di Fajar Ilmu Baru dulu. Nasir memang menggemari karya-karya sastera klasik. Lebih-lebih lagi yang berasal dari dunia padang pasir. Dan Laila Majnun bagi Nasir merupakan salah satu karya agung terbaik pernah dibacanya. Membaca edisi terjemahan sahaja sudah cukup untuk menggetar jantungnya, bagaimana agaknya jika dia sudah mampu membaca dalam bahasa asalnya kelak. Dibeleknya satu persatu muka surat. Sampailah ke satu bahagian, dibaca dengan penuh debaran, “Aku adalah rembulan dan kau adalah matahariku yang memberiku cahaya dari kejauhan. Maafkan aku karena lintasan orbitku berbeda dengan lintasan orbitmu, sehingga membuatku jauh dari mu selalu...”

Tak tahu lah kenapa tiba-tiba berdebar hatinya tatkala satu persatu perkataan itu dibacanya. Tiba-tiba teringat Nasir pada Nita, buah hatinya. Sudah dua hari Nita merajuk dengannya. Semua gara-gara prasangka Nita terhadap Nasir. Apa tidaknya, Nasir yang hari ini sudah bukan Nasir yang dulu lagi. Sudah banyak perubahan pada diri Nasir. Nasir juga seakan sudah bosan dengan Nita. Itulah yang didakwa Nita. Dan tanpa sempat Nasir membela diri, terus Nita menjatuh hukum. Dan pada masa malam yang sunyi begini lah ingatan Nasir kuat benar kepada Nita. Sudah banyak kali dia cuba menghubungi Nita. Namun keras hati perempuan, batupun pecah. Nita tetap membisu. Memang marah benar Nita. Tidak pernah sebelum ini Nasir menerima pemulauan yang sebegini.

Nasir terus melayan perasaan. Tanpa disedari, terlelap juga dia di meja study...

Rabu, Januari 20

Bahagian 5 - Siapa Bicara Tentang Revolusi?



Sudah dua minggu Nasir memulaukan aktiviti Kelab Cegah Mungkar. Sudah tiada keinginan lagi dalam diri Nasir untuk aktif dalam KCM. Bagi Nasir lebih baik dia sendirian. Asal bebas bersama ideologi nya. Lagipun sekarang Nasir sudah punya “circle” nya sendiri. Kelompok sepertinya juga. Kelompok mereka yang sudah bosan dengan kemandulan intelektual dalam kalangan ahli gerakan mahasiswa Islam. Mereka terdiri daripada pelajar dari setiap Kuliyah di UIAM. KAED, Econs, IRK, semua ada berkumpul dalam perkumpulan ini. Setiap hujung minggu mereka akan berkumpul untuk berbincang mengenai perkembangan semasa. Di sini lah mereka saling bertukar pandangan, mengasah bakat untuk mengolah idea, menjana pemikiran kritis. Kadang-kadang mereka jemput juga “abang-abang” dari luar untuk sama berdiskusi dengan mereka.

Bagi Nasir tiada yang lebih menggembirakan selain dari duduk berdiskusi bersama mereka. Nasir selalu mengimpikan sebuah perkumpulan seperti Universiti Bangsar Utama. Maka bermula dengan seorang rakan, akhirnya mereka berjaya untuk membentuk satu perkumpulan. Lagak mereka umpama “think tank”. Namun oleh kerana mereka tidak punya pengaruh dalam mana-mana persatuan, maka kewujudan mereka seolah tidak diketahui langsung. Malah dalam kalangan ahli KCM sendiri pun tidak tahu mengenai keterlibatan Nasir dalam perkumpulan ini. Hanya dua tiga senior sahaja yang tahu.

Insiden ditegur itu sebenarnya bukanlah satu nya sebab mengapa Nasir menjauhkan diri dari KCM. Sudah lama sebenarnya Nasir memendam hasrat untuk keluar dari kelompok agama. Cacing kepanasan. Nasir tidak sanggup lagi untuk cuba menjadi alim, lebai semata bagi mendapat tempat dalam politik kampus UIAM. Sedikit demi sedikit, Nasir cuba menjauhkan diri dari KCM. Sikap KCM yang kadang-kadang seperti cawangan Parti Purnama mengecewakan Nasir. Nasir sentiasa berpegang kepada prinsip kebebasan mahasiswa. Nasir tidak suka jika mahasiswa menjadi jurucakap kepada mana-mana parti politik. Bagi Nasir mahasiswa harus bebas untuk menyatakan pendapat mereka tanpa mempedulikan kepentingan mana-mana parti. Namun KCM nyata sekali sering terpengaruh dengan kepimpinan Parti Purnama. Itu yang mengecewakan Nasir.

Nasir juga kecewa dengan sikap ahli KCM yang masih memandang rendah kepada nya semata kerana dia “orang luar”. Malah Nasir juga masih kabur dengan satu lagi organ mahasiswa di UIAM iaitu SATU, singkatan untuk Satu Umat. Organ mahasiswa yang menyatukan pelbagai persatuan di UIAM demi menghadapi pilihan raya kampus. Sikap pimpinan KCM yang seakan tidak berminat untuk menceritakan kepada Nasir mengenai SATU sangat mengecewakan Nasir. Nasir bukan mahu menjadi perisik. Dia sekadar ingin tahu mengenai dunia politik UIAM. Adakah kesetiaan selama 2 tahun kepada KCM masih tidak cukup? Selama 2 tahun Nasir tegar menyertai program KCM, biar yang rahsia atau terbuka, apa masih tidak cukup? Kenapa Nasir masih dianggap orang luar? Ini yang membuat Nasir marah, kecewa dan bosan. Dan peristiwa ditegur pimpinan itu lah yan menjadikan Nasir nekad untuk keluar dari KCM.

Selama dua minggu, Nasir langsung tidak berhubung dengan rakan-rakan KCM nya. SMS dari naqib nya juga terus dipadam tanpa dibaca. Kuliyah ilmu Fiqh, Sirah, semua sudah dilupakan. Nasir sudah nekad. Tak siapa lagi yang mampu untuk memujuk Nasir.

“Tak ada usrah hari ini?” tanya Rahim, teman sekuliyah Nasir.

“Entah. Aku dah tak ‘join’ mana-mana usrah.” Balas Nasir.

“Apa? Habis tu KCM?”

“Pergi mampus lah dengan KCM. Malas aku nak ambil tahu lagi. Aku dah bosan dengan KCM.”

“Laa, kenapa pulak kau ni. Dulu setia sangat dengan KCM. Sekarang tiba-tiba dah jadi musuh pulak.”

“Aku malas lah nak cakap pasal ni.” Nasir berlalu meninggalkan Rahim yang masih tertanya-tanya.

Pelik budak ni. Rahim memang tak faham sahabat nya yang seorang ni.

Nasir terus pulang ke bilik. Kelas Company Law dia ponteng. Tak ada ‘mood’ lagi nak belajar hari ini. Getus hati Nasir. Nasir menapak sahaja pulang ke mahallah. Malas nak bawa motor ke kuliyah. Lagipun hari ini hanya dua kelas sahaja. Membazir minyak. Kata Nasir apabila ditanya rakan-rakan.

Sampai di Mahallah Ali, Nasir singgah sebentar di kafe. Perut lapar mesti diisi. ‘Moody’ macam mana pun makan tetap makan. Ketika asyik makan, telinga Nasir menangkap perbualan dua manusia di meja sebelahnya. Nasir tak dapat menangkap semua yang mereka perbualkan. Namun perkataan yang jelas Nasir dengar adalah “Revolusi”. Revolusi? Menarik. Tapi kalau sekadar revolusi air liur basi, baik balik tanam jagung. Nasir tersenyum sendirian.

Agak asyik juga dua manusia tadi bersembang. Dan Nasir pula seolah ingin menyertai perbualan mereka. Namun bukan dia kenal pun mereka. Jadi Nasir duduk sahaja di mejanya sambil memasang telinga. Nasi sudah habis. Tinggal air saja buat “eksyen”. Semakin diamati, semakin jelas apa mereka bualkan.

“Kita sekarang dah tak cukup masa. Aku rasa dah sampai masa kita jalankan kerja buat kita untuk peringkat seterusnya.”

“Sabar, jangan gopoh. Kita tak boleh tergesa-gesa. Aku tak mahu rancangan kita gagal. Kita mesti hati-hati. Jangan lepas cakap. Nanti bahaya!”

“Aku tahu. Tapi kalau kita terus dengan rentak sekarang, aku bimbang kita akan terlepas ‘dateline’ kita.”

“Itu aku pun risau. Tapi tak mengapa, aku sudah sediakan ‘plan B’.”

“Apa dia?”

“Nanti, di bilik aku ceritakan. Jangan lupa malam ni datang ke bilik aku. Kita rancang rancangan kita seterusnya.”

“Baik, aku datang.”

“Demi Revolusi!”

“Ya, demi revolusi!”

Kedua lelaki tersebut bangun dan meninggalkan kafe. Nasir termenung sendirian. Apa agaknya yang mereka rancangkan? Tak pernah lagi aku dengan ada grup nak buat revolusi. Nasir bertanya-tanya sendirian. Pertanyaan yang tak mungkin berjawab kerana dia bertanya pada dirinya yang memang tak ada jawapan.

Tiba-tiba Nasir terlihat kelibat rakan-rakan KCM nya. Cepat-cepat Nasir angkat kaki. Malas aku nak tegur!